Sejarah Desa

Kampung Nania pada awalnya penuh ditumbuhi dengan pohon sagu dan pohon enau (mayang/sageru), sehingga disitulah banyak dilakukan aktifitas tokok sagu (pukul sagu) Menurut cerita beberapa penutur, kata “Nania” berasal dari dua kata yaitu “NANI”: alat penokok sagu dan “YA”: jawaban/semangat untuk memacu para penokok sagu. Dalam melakukan pekerjaan, para penokok bekerja sambil mengucapkan syair “NANI…YA”,…”NANI..YA”, … “NANI..YA”. Jika dua kata itu diucapkan secara cepat dan tersambung terdengar sebuah kata yaitu NANIYA, dengan demikian daerah tempat aktifitas para penokok sagu saat itu diberi nama NANIYA atau sekarang disebut NANIA.

Nania merupakan sebuah perkampungan yang dulunya berada di wilayah petuanan Passo. Hal ini sulit terbantahkan karena didukung oleh sumber sejarah otentik. Misalnya, Chris van Fraasen, sejarawan Belanda, yang mentranskripsikan “Memorie van Overgave van de Onderafdeling Ambon van Assistent-Resident Van Wijk, Augustus 1937” mencatat kampung negerilama, Nania, Batoegong terletak di Tanah Negeri Passo. Sebelumnya daerah tersebut kosong. Ketika terjadi peperangan antara Leihitu dengan Passo, barulah kampung Nania muncul.

Marga-marga asli atau yang pertama mendiami kampung Nania sekarang menjelaskan bahwa mereka berasal dari negeri Passo. Marga Walaia dan Brainella merupakan marga pertama yang menempati Nania, Namun setelah dusun yang ditempati dua marga ini dijual oleh marga Simauw (Raja di Passo) ke marga Mailuhu, maka dua marga ini berpindah ke Waiheru. Selain itu ada pula marga-marga yang sudah sejak awal tinggal di Nania yaitu : Marga Moseros, Mailuhu, Tahitu, Maitimu, Tanamal. Di kemudian hari datang pula marga-marga lain dan berdiam di Nania. Kampung Nania terletak di pantai Selatan Jazirah Leihitu Pulau Ambon pada Teluk Ambon bagian dalam.

Di petuanan kampung Nania mengalir dua sungai kecil yaitu sungai Wainini disebelah Timur sekaligus merupakan batas kampung Nania dan kampung Negeri Lama, dan sungai Waisalak di sebelah Barat yang sekaligus merupakan batas kampung Nania dengan kampung Waiheru (Hitu). Dua sungai ini mengalir dari pegunungan. Pada pertengahan kampung Nania terdapat sebuah sungai kecil atau kolam air yaitu Air “Waipipi” yang sejak tahun 1999 merupakan batas yang memisahkan perumahan penduduk asli yang beragama Kristen dengan perumahan penduduk pendatang yang beragama Islam.

Letak kampung Nania agak ke pantai, dilintasi oleh jalan raya Ambon-Laha (Jalan Laksdya Leo Wattimena), agak ke pegunungan dari kampung baru sekarang, terdapat bagian kampung yang dikenal dengan nama “Nania Gunung”. Kampung Nania di sebelah Selatan berbatasan dengan Teluk Ambon, di sebelah Utara berbatasan dengan Petuanan negeri (desa) Passo, disebelah Timur berbatasan dengan kampung Negeri Lama dan disebelah Barat berbatasan dengan kampung Waiheru (Hitu). Nania mengalami dua macam musim yaitu musim panas dan musim hujan. Desa Nania, lama – kelamaan menjadi ramai dengan adanya pendatang yang ingin menetap dan tinggal di desa ini. Tak kalah lagi desa nania sudah terkenal di kalangan penduduk atau desa sekitar bahkan terdengar sampai keluar Kota Ambon.

Pemerintahan Desa Nania dipimpin oleh seorang Kepala Kampung. Adapun kepala–kepala kampung dan kepala-kepala desa yang pernah memimpin Desa Nania, yakni :

  • Johan Pattinasarani, memimpin Desa Nania Yang Pertama sebagai Kepala Desa dari tahun 1945 sampai dengan 1956.
  • Christian Maitimu, memimpin Desa Nania dari tahun 1956 sampai dengan 1960.
  • Hendrik Tahitu/Danci Mailuhu, memimpin Desa Nania dari tahun 1960 sampai dengan 1978
  • Moniharapon, memimpin Desa Nania sebagai Kepala Lingkungan dari tahun 1979 sampai dengan 1995
  • Sumarlan, memimpin Desa Nania Sebagai Kepala Desa dari tahun 1995 sampai dengan 1999
  • Piter Dominggus Thenu, memimpin Desa Nania Sebagai Pejabat Kepala Desa Nania dari tahun 2000 sampai dengan 2004
  • Martinus Pattinasarani, memimpin Desa Nania sebagai Pejabat Kepala Desa Nania dari tahun 2005 sampai dengan 2009
  • Jainab Lessy, memimpin Desa Nania sebagai Pejabat Kepala Desa Nania dari tahun 2010-2011
  • Martinus Pattinasarani, memimpin Desa Nania sebagai Kepala Desa Nania dari tahun 2011 sampai dengan sekarang
Bagikan Ke Teman :

Copyright © 2019. Pemerintah Desa Nania. Powered by LendCreative